Teknik tiga orang tua dapat membantu pria trans memiliki bayi

Itu bisa dihindari jika, alih-alih menggunakan hormon untuk merangsang indung telur seseorang untuk melepaskan sel telur yang matang, dokter dapat mengambil bagian dari indung telur itu sendiri, dan entah bagaimana mendapatkan sel telur yang matang di laboratorium. Ini akan melibatkan pengambilan telur yang belum matang dan membujuk mereka dalam perkembangannya, ke tahap di mana mereka dapat dibuahi oleh sperma.

Ini telah dicapai pada beberapa orang yang selamat dari kanker. Beberapa pengobatan kanker bersifat racun, terutama pada sel telur dan sperma. Orang dewasa sering disarankan untuk menyimpan telur atau sperma yang sehat sebelum mereka memulai perawatan ini. Tapi itu bukan pilihan bagi anak-anak yang belum melewati masa pubertas.

Namun, jika anak-anak memiliki bagian indung telur yang diangkat, beberapa klinik dapat menggunakan jaringan ini untuk kemudian menghasilkan sel telur yang matang dan membuahi mereka dengan sperma, menanamkan embrio yang dihasilkan kembali ke orang yang sama ketika mereka dewasa. Teknik ini tampaknya berhasil, dan bayi yang sehat telah lahir. Tahun lalu, tiga masyarakat kedokteran reproduksi yang berbasis di AS mengeluarkan pernyataan yang menyimpulkan bahwa teknik tersebut tidak lagi dianggap eksperimental.

Teknik ini belum digunakan untuk membantu orang transgender memiliki bayi, tetapi Christodolaki dan rekan-rekannya percaya itu mungkin. Untuk mengetahuinya, mereka mencoba pendekatan pada indung telur yang disumbangkan oleh pria trans.

Tim memulai dengan indung telur yang disumbangkan oleh 14 pria transgender berusia antara 18 dan 24 tahun, yang organnya telah diangkat sebagai bagian dari perawatan yang menegaskan gender mereka. Semua peserta telah menjalani terapi testosteron selama rata-rata 26 bulan, dan beberapa juga mengonsumsi obat untuk menghentikan mereka dari menstruasi.

Pertama, tim mengeluarkan sel telur yang beberapa hari lagi dilepaskan oleh ovarium. Tim mengulangi proses tersebut dengan telur yang belum matang yang disumbangkan oleh wanita cisgender. Setelah 48 jam di cawan laboratorium, sel telur tampaknya siap untuk dibuahi dengan sperma.

Dalam kedua kasus, sekitar setengah dari telur yang belum matang berhasil dimatangkan di laboratorium. Tapi ada yang tidak beres ketika tim mencoba membuahi sel telur dengan sperma. Sementara 84% sel telur dari wanita cisgender dapat dibuahi, angka itu hanya sekitar 45% untuk pria trans.

Pada saat embrio berusia lima hari—titik di mana mereka biasanya dipindahkan ke rahim seseorang—hanya 2% dari embrio yang dihasilkan dari telur pria trans yang masih hidup, dibandingkan dengan 25% embrio dari telur wanita cis.

Open chat
1
ADMIN AKDWEBS
Halo,
Saya Layanan Posting Tamu
Saya Memiliki 600 Situs
Status : Terindeks Semua
DA bagus: 40-60
Kategori Nice I yang Berbeda
Umpan Tetes Diizinkan
Saya dapat mempublikasikan secara instan
secepat mungkin

Layanan saya:
1. Saya akan mengerjakan pesanan Anda maksimal 1X24 jam, jika pada saat itu saya sedang online. Saya akan melakukannya maksimal 1 jam dan prosesnya selesai.
2. Jika ada diantara kalian yang orderannya tidak terselesaikan maksimal 1x24 jam, kalian tidak perlu membayarku, alias gratis.
3. Kalau weekend biasanya saya online, kalau weekend kalau saya tidak online berarti saya kerja hari senin.
4. Untuk pembayaran, maksimal dibayarkan satu hari setelah link live dipublikasikan.
5. Pembayaran melalui rekening paypal
Jika Anda tertarik, silakan balas
Terima kasih
Salam,
AKDWEBS