Garis Waktu Infeksi Omicron Berapa Lama Mereka Bertahan

Garis Waktu Infeksi Omicron Berapa Lama Mereka Bertahan

Garis Waktu Infeksi Omicron : Pemeriksaan fakta pada 3 Juni 2022 oleh Vivianna Shields, seorang jurnalis dan pemeriksa fakta dengan pengalaman di bidang penerbitan kesehatan dan kebugaran.

Dua subvarian Omicron—BA.2 dan BA.2.12.1—saat ini mendominasi jumlah kasus COVID-19 di A.S. Namun, meskipun sudah lebih dari dua tahun pandemi virus corona, masih ada beberapa kebingungan tentang seperti apa COVID-19 itu. seperti dari awal hingga akhir, terutama karena varian dan subvarian baru terus bermunculan.

Secara umum, Omicron dan subvariannya menyebabkan penyakit yang lebih ringan daripada varian sebelumnya seperti Delta—tetapi itu tidak berarti itu sama sekali tidak berbahaya bagi semua orang. Beberapa orang, terutama mereka yang tidak divaksinasi, masih berisiko terkena penyakit parah, rawat inap, atau bahkan kematian. Infeksi terobosan juga diharapkan terjadi dengan Omicron dan subvariannya.

Dan sementara Omicron mungkin agak lebih ringan, subvariannya menjadi semakin menular: BA.2, yang mulai naik daun pada akhir Februari dan awal Maret, diperkirakan sekitar 30%–60% lebih mudah menular daripada pendahulunya, BA.1. Dan sekarang, BA.2.12.1—subvarian Omikron dominan baru di AS—diperkirakan sekitar 25% lebih mudah menular daripada itu.

Omicron dan iterasinya kemungkinan tidak akan hilang dalam waktu dekat, dan Anda mungkin masih tertular virus (walaupun kemungkinan versi yang lebih ringan) bahkan jika Anda telah divaksinasi, dikuatkan, atau memiliki kasus COVID-19 sebelumnya. Dalam hal ini, inilah garis waktu khas infeksi Omicron, mulai dari paparan hingga kekebalan.

Garis Waktu Infeksi Omicron Masa Inkubasi dan Pengujian
Omicron dan subvariannya memiliki masa inkubasi yang lebih pendek, yang berarti dibutuhkan lebih sedikit waktu untuk gejala muncul setelah terpapar virus.

“Omicron memiliki masa inkubasi terpendek yang pernah kami lihat,” pakar penyakit menular Amesh Adalja, MD, seorang sarjana senior di Pusat Keamanan Kesehatan Universitas Johns Hopkins, mengatakan kepada Health. Masa inkubasi itu hanya sekitar tiga hari, dibandingkan dengan masa inkubasi lima hari varian Delta, dan masa inkubasi virus SARS-CoV-2 asli lebih dari 5 hari.

Menurut Dr. Adalja, masa inkubasi Omicron yang pendek mungkin dipengaruhi oleh kekebalan yang terbangun dari dua tahun terakhir. Sebagian besar populasi telah terpapar COVID-19 pada satu titik atau lainnya—melalui vaksinasi atau infeksi sebelumnya—yang berarti sistem kekebalan mereka sudah siap untuk beraksi lebih cepat. Seberapa cepat gejala terjadi secara langsung terkait dengan saat sistem kekebalan Anda mengenali dan merespons virus, kata Dr. Adalja.

Garis Waktu Infeksi Omicron Masa inkubasi yang lebih pendek juga berarti bahwa orang dapat dites positif lebih cepat, karena gejala yang muncul. Menurut pedoman dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit, Anda harus melakukan tes segera setelah Anda mulai merasakan gejala seperti pilek atau flu. Jika hasil tes negatif tetapi terus merasa sakit, Anda dapat melakukan tes lagi satu hingga dua hari kemudian, atau berbicara dengan penyedia layanan kesehatan tentang menjalani tes PCR, yang biasanya lebih sensitif. Jika Anda telah terpapar COVID-19 tetapi tidak mengalami gejala, CDC menyarankan pengujian lima hari setelah terpapar.

Studi CDC Mengatakan Masa Inkubasi Varian Omicron Adalah Sekitar 3 Hari — Inilah Artinya
Onset Gejala
Karena masa inkubasi Omicron yang lebih pendek, mereka yang terinfeksi akan mulai menunjukkan gejala lebih cepat, jika mereka menunjukkan gejala. Sebagian besar waktu, terutama karena Omicron cenderung tidak terlalu parah, suatu kasus mungkin terlihat sangat mirip dengan flu biasa, atau bahkan alergi.

“Saat tubuh Anda mulai mengenali fakta bahwa ia telah terinfeksi, sistem kekebalan Anda akan mulai mengambil tindakan, dan tindakan itu adalah gejala yang Anda rasakan: kelelahan, sakit kepala, malaise,” kata Dr. Adalja. Orang mungkin tidak dites positif selama gejala awal ini, hanya karena tidak ada cukup virus di dalam tubuh untuk muncul pada tes (walaupun cukup untuk membuat Anda merasa tidak sehat), katanya.

Garis Waktu Infeksi OmicronMeskipun gejala Omicron tidak berbeda secara drastis dari yang terkait dengan varian Delta, mereka bermanifestasi secara berbeda, Pia MacDonald, PhD, MPH, ahli epidemiologi penyakit menular di RTI International, mengatakan kepada Health. Gejala yang paling sering dilaporkan dengan varian Omicron asli adalah batuk, kelelahan, kemacetan, dan pilek. Penelitian yang dipublikasikan di The Lancet juga menemukan bahwa sakit tenggorokan dan suara serak lebih sering terjadi pada infeksi Omicron dibandingkan dengan Delta.

Sementara itu, hilangnya rasa dan bau, yang merupakan gejala umum dengan varian sebelumnya, lebih kecil kemungkinannya terjadi dengan Omicron. Dan sementara beberapa laporan mengatakan gejala gastrointestinal juga lebih umum dengan Omicron daripada varian sebelumnya, bukti menunjukkan masalah GI sama lazimnya dengan Alpha dan Delta.

Satu hal yang secara drastis dapat mengurangi keparahan gejala pada orang dengan Omicron adalah vaksinasi sebelumnya dan dosis booster. “Ini adalah perbedaan besar antara orang yang divaksinasi dan tidak divaksinasi dalam hal tingkat keparahan penyakit untuk orang yang terinfeksi,” kata MacDonald. “Bahkan dengan varian Omicron yang lebih baru, menjadi vacc

Inated dan boost sangat protektif terhadap infeksi berat, rawat inap, dan kematian.”

Sejauh berapa lama gejala Omicron ini berlangsung, penelitian menunjukkan bahwa orang memiliki gejala akut selama sekitar enam sampai tujuh hari-sekitar dua hari lebih pendek dari delapan sampai sembilan hari penyakit akut Delta. Yang mengatakan, lamanya gejala sangat bervariasi tergantung pada orangnya, status vaksinasi mereka, tingkat keparahan penyakit, dan faktor risiko apa pun. “Secara umum, fakta bahwa Omicron terjadi pada populasi yang sangat kebal akan mengurangi gejalanya karena virus dapat sembuh lebih cepat,” kata Dr. Adalja.

Meskipun gejalanya seringkali tidak terlalu parah dan berpotensi mengurangi durasi gejala, tetap penting bagi mereka yang berisiko tinggi terkena penyakit parah akibat COVID-19 untuk memeriksakan diri ke penyedia layanan kesehatan jika mereka tertular virus. Dengan cara ini, mereka berpotensi mendapatkan resep Paxlovid, obat antivirus yang digunakan untuk membantu mencegah penyakit parah akibat penyakit tersebut. Sementara beberapa orang telah melaporkan ‘Paxlovid rebound’—atau kambuhnya gejala COVID-19 setelah mereka menyelesaikan pengobatan—gejala rebound tersebut cenderung ringan dan hanya berlangsung beberapa hari.

Apa Gejala BA.2? Tanda Umum Subvarian Omicron
Mengisolasi Dengan Omicron
CDC memiliki beberapa aturan yang cukup spesifik yang berpusat pada waktu isolasi dengan COVID-19, terlepas dari variannya (untuk saat ini): Jika Anda dites positif atau menunjukkan gejala, terlepas dari status vaksinasi, Anda harus mengisolasi di rumah selama lima hari penuh.

Selama waktu itulah orang biasanya memiliki viral load tertinggi dan paling menular. “Puncak rata-rata akan terjadi pada hari kedua sejak terdeteksi melalui tes,” kata MacDonald.

Setelah tanda lima hari, orang mungkin mulai mengurangi isolasi. “Setelah lima hari terdeteksi pada tes cepat atau setelah timbulnya gejala, peluang Anda, risiko Anda menulari orang lain secara dramatis menurun setelah lima hari,” kata MacDonald. Itu tidak berarti tidak ada risiko, tambahnya, hanya saja kemungkinan penyebarannya jauh, jauh lebih rendah.

Jika Anda tetap tidak menunjukkan gejala untuk penyakit Anda, Anda dapat mengakhiri isolasi Anda setelah lima hari, tetapi terus menutupi orang lain selama lima hari lagi. Jika Anda mengalami gejala, Anda juga dapat mengakhiri isolasi setelah lima hari (dan terus menggunakan masker selama lima hari berikutnya), selama gejala membaik, dan Anda bebas demam selama 24 jam.

Untuk orang yang menderita penyakit parah akibat COVID-19 atau memiliki sistem kekebalan yang lemah, CDC merekomendasikan untuk mengisolasi diri selama 10 hari penuh, dan mungkin hingga 20 hari. Itu karena daya menular menurun jauh lebih cepat pada orang yang imunokompeten, menurut MacDonald. Orang yang immunocompromised mungkin memiliki waktu yang lebih sulit untuk membersihkan infeksi dan karena itu dapat tetap menular lebih lama.

Meskipun CDC tidak langsung merekomendasikan orang untuk melakukan tes di luar isolasi, agensi tersebut menyarankan bahwa jika Anda memiliki akses ke tes di rumah, pendekatan terbaik adalah menguji pada akhir periode isolasi lima hari awal. Jika hasil tes positif dari itu, Anda harus mengisolasi hingga hari ke 10.

Apa itu ‘Paxlovid Rebound’? CDC Memperingatkan Kekambuhan COVID-19 Setelah Pengobatan Antivirus
Kekebalan Setelah Omicron
Penting untuk diingat bahwa Omicron dan subvariannya masih merupakan iterasi yang relatif baru dari COVID-19—yang berarti tidak banyak data tentang seberapa banyak kekebalan yang diberikan setelah infeksi. Tetapi para ahli kesehatan masih memiliki beberapa ide.

“Jika Anda terinfeksi dengan salah satu versi Omicron, mungkin ada perlindungan silang yang baik dari BA.1 dan BA.2—dan mungkin lebih sedikit dengan BA.4 dan BA.5—tetapi untuk periode segera beberapa bulan hingga beberapa bulan setelah infeksi, kecil kemungkinan Anda akan terinfeksi kembali,” kata Dr. Adalja.

Tampaknya vaksinasi juga merupakan faktor kunci dalam seberapa banyak kekebalan yang dapat diperoleh seseorang dari infeksi Omicron. Penelitian baru yang diterbitkan dalam jurnal Nature menunjukkan bahwa infeksi terobosan Omicron — yang terjadi ketika individu yang sebelumnya divaksinasi dan/atau dikuatkan mendapat Omicron — meningkatkan kekebalan. Tetapi infeksi Omicron pada orang yang tidak divaksinasi mungkin tidak memberikan banyak perlindungan terhadap varian non-Omicron.

Secara keseluruhan, para ahli percaya bahwa kekebalan melalui vaksinasi lebih kuat daripada kekebalan melalui infeksi sebelumnya saja — dan bahwa perlindungan yang paling kuat adalah melalui vaksinasi dan booster, yang berarti penting “untuk tidak bergantung pada kekebalan alami untuk menjadi sangat protektif bagi Omicron,” kata MacDonald.

Dan bahkan dengan tingkat kekebalan tertentu—apakah itu hanya dari infeksi Omicron, atau dari infeksi Omicron ditambah vaksinasi sebelumnya—masih penting untuk memantau dan mengikuti pedoman CDC tergantung pada tingkat risiko komunitas Anda. Meskipun orang dapat memilih untuk menggunakan masker kapan saja, tetap disarankan agar orang-orang di daerah dengan transmisi tinggi tetap waspada dan menggunakan masker di dalam ruangan di tempat umum.

Informasi dalam cerita ini akurat pada waktu pers. Namun, karena situasi seputar COVID-19 terus berkembang, iAda kemungkinan bahwa beberapa data telah berubah sejak publikasi. Sementara Kesehatan berusaha untuk membuat cerita kami tetap up-to-date mungkin, kami juga mendorong pembaca untuk tetap mendapat informasi tentang berita dan rekomendasi untuk komunitas mereka sendiri dengan menggunakan CDC, WHO, dan departemen kesehatan masyarakat setempat sebagai sumber daya.

Open chat
1
ADMIN AKDWEBS
Halo,
Saya Layanan Posting Tamu
Saya Memiliki 600 Situs
Status : Terindeks Semua
DA bagus: 40-60
Kategori Nice I yang Berbeda
Umpan Tetes Diizinkan
Saya dapat mempublikasikan secara instan
secepat mungkin

Layanan saya:
1. Saya akan mengerjakan pesanan Anda maksimal 1X24 jam, jika pada saat itu saya sedang online. Saya akan melakukannya maksimal 1 jam dan prosesnya selesai.
2. Jika ada diantara kalian yang orderannya tidak terselesaikan maksimal 1x24 jam, kalian tidak perlu membayarku, alias gratis.
3. Kalau weekend biasanya saya online, kalau weekend kalau saya tidak online berarti saya kerja hari senin.
4. Untuk pembayaran, maksimal dibayarkan satu hari setelah link live dipublikasikan.
5. Pembayaran melalui rekening paypal
Jika Anda tertarik, silakan balas
Terima kasih
Salam,
AKDWEBS