Ketika virus menjadi viral: pro dan kontra terhadap virus corona menyebar di media sosial

Ketika virus menjadi viral: pro dan kontra terhadap virus corona menyebar di media sosial

Ketika virus menjadi viral : Berita dan pandangan tentang virus corona telah menyebar melalui media sosial dengan cara yang belum pernah dilakukan oleh keadaan darurat kesehatan sebelumnya.

Platform seperti Twitter, Facebook, Tik Tok dan Instagram telah memainkan peran penting dalam berbagi berita dan informasi, tetapi juga dalam menyebarkan rumor dan informasi yang salah.
Menyampaikan Pesan

Awalnya, potongan informasi beredar di platform media sosial China seperti Weibo dan WeChat, sebelum sensor negara melarang diskusi. Postingan ini sudah melukiskan gambaran suram, dan pengguna China terus bermain kucing dan tikus dengan polisi Internet untuk berbagi informasi tanpa filter.

Saat virus menyebar, begitu pula percakapan media sosial. Di Facebook dan Twitter, diskusi sering terjadi sebelum pengumuman resmi: seruan untuk membatalkan Grand Prix Formula Satu Australia menjadi tren di Twitter beberapa hari sebelum keputusan resmi.

Demikian pula, penjelasan kesehatan masyarakat yang dibuat pengguna telah beredar sementara lembaga resmi pemerintah di banyak negara mendiskusikan ringkasan kampanye dengan biro iklan.

Banyak yang akan menemukan (dan, mudah-mudahan, mengadopsi) saran cuci tangan yang diatur ke lirik lagu favorit seseorang:

surel
Twitter14
Facebook220
LinkedIn
Cetak

Berita dan pandangan tentang virus corona telah menyebar melalui media sosial dengan cara yang belum pernah dilakukan oleh keadaan darurat kesehatan sebelumnya.

Platform seperti Twitter, Facebook, Tik Tok dan Instagram telah memainkan peran penting dalam berbagi berita dan informasi, tetapi juga dalam menyebarkan rumor dan informasi yang salah.
Menyampaikan Pesan

Awalnya, potongan informasi beredar di platform media sosial China seperti Weibo dan WeChat, sebelum sensor negara melarang diskusi. Postingan ini sudah melukiskan gambaran suram, dan pengguna China terus bermain kucing dan tikus dengan polisi Internet untuk berbagi informasi tanpa filter.

Saat virus menyebar, begitu pula percakapan media sosial. Di Facebook dan Twitter, diskusi sering terjadi sebelum pengumuman resmi: seruan untuk membatalkan Grand Prix Formula Satu Australia menjadi tren di Twitter beberapa hari sebelum keputusan resmi.

Demikian pula, penjelasan kesehatan masyarakat yang dibuat pengguna telah beredar sementara lembaga resmi pemerintah di banyak negara mendiskusikan ringkasan kampanye dengan biro iklan.

Banyak yang akan menemukan (dan, mudah-mudahan, mengadopsi) saran cuci tangan yang diatur ke lirik lagu favorit seseorang:

Peredaran grafik yang meluas juga telah menjelaskan pentingnya “meratakan kurva” dan jarak sosial.
Membongkar mitos

Media sosial telah berperan dalam menanggapi mitos dan informasi yang salah tentang COVID-19. Jurnalis, pakar kesehatan masyarakat, dan pengguna telah bekerja sama untuk memberikan koreksi atas kesalahan informasi berbahaya yang dibagikan dalam konferensi pers Presiden AS Donald Trump:

Pengguna juga menunjukkan ketidakkonsistenan dalam tanggapan kabinet Australia terhadap diagnosis virus corona Menteri Dalam Negeri Peter Dutton.

Peredaran konten semacam itu melalui media sosial sangat efektif karena kita cenderung lebih memperhatikan informasi yang kita terima melalui jaringan kontak sosial kita.

Demikian pula, komunikator kesehatan profesional seperti Dr Norman Swan telah memainkan peran penting dalam menjawab pertanyaan dan memperkuat pesan kesehatan masyarakat, sementara yang lain telah menyiapkan sumber daya untuk memberi informasi kepada masyarakat tentang kasus yang dikonfirmasi:

Beberapa politisi, seperti Perdana Menteri Australia Scott Morrison, dengan halus mengabaikan saluran media sosial sebagai sumber informasi krisis yang penting, meskipun penelitian lebih dari satu dekade menunjukkan pentingnya mereka.

Ini sangat tidak membantu: mereka harus merangkul saluran media sosial saat mereka berusaha menyebarkan nasihat kesehatan masyarakat yang mendesak.
Menimbulkan ketakutan

Kelemahan dari semua berbagi yang didorong oleh pengguna adalah bahwa hal itu dapat menyebabkan kepanikan massal dan perilaku irasional – seperti yang telah kita lihat dengan pembelian kertas toilet dan kebutuhan penting lainnya secara panik.

Spiral kepanikan berputar lebih cepat ketika tren media sosial diperkuat oleh pelaporan media arus utama, dan sebaliknya: bahkan hanya segelintir gambar rak kosong yang dibagikan secara luas di supermarket dapat membuat konsumen membeli apa yang tersisa, jika pelaporan media membuat masalah tampak lebih besar. lebih besar dari yang sebenarnya.

Berita dan tweet yang menunjukkan rak kosong jauh lebih layak diberitakan dan dibagikan daripada rak yang terisi penuh: semuanya luar biasa. Tetapi fokus pada gambar-gambar ini mendistorsi persepsi kita tentang apa yang sebenarnya terjadi.

Promosi konten bias semacam itu oleh media berita kemudian menciptakan potensi “viral” yang lebih tinggi, dan konten semacam itu mendapatkan lebih banyak perhatian publik daripada yang seharusnya.

Tingkat ketakutan dan kepanikan tentu saja sudah lebih tinggi selama masa krisis. Akibatnya, sebagian dari kita – termasuk jurnalis dan outlet media – mungkin juga mau mempercayai informasi baru yang seharusnya kita perlakukan dengan lebih skeptis. Ini mencondongkan persepsi risiko publik dan membuat kita jauh lebih rentan terhadap informasi yang salah.

Sebuah posting Twitter yang dibagikan secara luas menunjukkan bagaimana pembelian panik di Glasgow (yang terkenal karnivora) telah melewatkan bagian makanan vegan:

Pemeriksaan lebih dekat mengungkapkan foto tersebut berasal dari Houston selama Badai Harvey pada tahun 2017 (tanda dolar pada harga makanan adalah hadiah).

Kasus ini juga menggambarkan kemampuan diskusi media sosial untuk mengoreksi diri sendiri, meskipun ini bisa memakan waktu, dan koreksi mungkin tidak sampai sejauh kesalahan awal. Potensi media sosial untuk memicu ketakutan diukur dari perbedaan jangkauan di antara keduanya.

Penyebaran informasi benar dan salah juga secara langsung dipengaruhi oleh arsitektur platform: semakin umum percakapan, semakin besar kemungkinan seseorang menemukan kebohongan dan memperbaikinya.

Di ruang pribadi yang sebagian besar tertutup seperti WhatsApp, atau dalam grup tertutup atau diskusi profil pribadi di Facebook, kita mungkin melihat kepalsuan bertahan lebih lama. Kesediaan pengguna untuk mengoreksi kesalahan informasi juga dapat dipengaruhi oleh kebutuhan mereka untuk menjaga hubungan baik dalam komunitas mereka. Orang akan sering mengabaikan informasi yang salah yang dibagikan oleh teman dan keluarga.

Dan sayangnya, tindakan platform itu sendiri juga dapat memperburuk keadaan: minggu ini, upaya Facebook untuk mengontrol posting “berita palsu” tampaknya memengaruhi cerita yang sah secara tidak sengaja.
Teriakan berkumpul

Kemampuan mereka untuk mempertahankan komunitas adalah salah satu kekuatan besar media sosial, terutama saat kita mempraktikkan jarak sosial dan bahkan isolasi diri. Internet masih memiliki selera humor yang dapat membantu meredakan ketegangan dan ketakutan yang sedang berlangsung di komunitas kita:

Menang di media sosial mungkin lebih sederhana dari yang Anda pikirkan

Dunia mulai melihat penurunan bertahap dari Facebook, dengan 15 juta pengguna AS turun antara 2017 dan tahun lalu.

Meskipun demikian, Facebook tetap menjadi jejaring sosial terbesar di dunia. Pada akhir tahun lalu, hampir 60% orang Australia memiliki akun Facebook, setengahnya masuk setiap hari.

Dan sementara sebagian besar dari kita secara intuitif memahami apa yang menurut orang lain menarik, ada semakin banyak penelitian tentang keterlibatan online dan karakteristik konten viral.

Untuk penelitian saya, saya mempelajari lebih dari 1.200 posting dari 266 pengguna Facebook – orang biasa berusia 21-40 tahun – untuk mengidentifikasi kesamaan di antara posting Facebook yang “berhasil”.

Bagikan jika kamu setuju

Untuk penelitian ini, saya memutuskan untuk membuat perbedaan antara “suka” dan komentar. Saya memperlakukan suka sebagai bentuk pengakuan yang lebih sederhana, dan komentar sebagai cara keterlibatan yang lebih aktif – mereka membutuhkan waktu, usaha, dan pemahaman konten yang lebih dalam.

Baca juga: #travelgram: foto turis langsung telah mengubah petualangan solo menjadi acara sosial

Saya menemukan posting yang berkinerja relatif baik dalam hal keterlibatan (lebih dari lima komentar), dapat dicirikan oleh fitur linguistik tertentu.

Postingan yang berhasil cenderung mendorong tindakan lebih lanjut dari pembaca, atau menggunakan humor untuk terlibat.

Percakapan di feed Facebook umumnya dimulai dengan “tellings”, yang berarti posting yang berisi narasi. Misalnya, apa yang dilakukan teman, video, atau selfie.

Di antara konten yang saya pelajari, postingan yang lebih populer meminta tanggapan, biasanya melalui pertanyaan, atau permintaan seperti “klik tautan lucu ini”.

Cukup menambahkan “apa pendapat Anda tentang ini?” di akhir postingan kemungkinan akan meningkatkan keterlibatan – dan ini berlaku untuk postingan dengan materi pelajaran yang berbeda-beda.

Saya juga menemukan posting yang mudah dimengerti berkinerja lebih baik, dibandingkan dengan posting yang tidak jelas atau membingungkan – kadang-kadang disebut sebagai buku yang tidak jelas.

Tertawa adalah obat terbaik

Humor juga meningkatkan keterlibatan.

Penelitian telah menunjukkan percakapan yang didorong oleh lelucon mendorong keterlibatan dan inklusi.

Saya mengamati ini juga, dengan posting lucu yang mendapatkan lebih banyak tanggapan. Demikian pula, postingan yang tidak terlalu lucu cenderung berhasil jika menerima komentar lucu.

Percakapan yang sedang berlangsung juga merangsang keterlibatan lebih lanjut. Pengguna Facebook yang sukses tidak hanya memposting konten, mereka juga menanggapi komentar di postingan mereka.

Pesan bawa pulang?

Meskipun keberhasilan konten Facebook juga bergantung pada pengaturan privasi, jumlah teman yang dimiliki pengguna, seberapa aktif pengguna dan seberapa populer mereka di luar Facebook, posting yang dirancang secara strategis dapat memberikan keunggulan cepat bagi pengguna mana pun.

Dan kemungkinan Anda dapat menggunakan prinsip yang sama di platform lain seperti Twitter atau Instagram.

Open chat
1
ADMIN AKDWEBS
Halo,
Saya Layanan Posting Tamu
Saya Memiliki 600 Situs
Status : Terindeks Semua
DA bagus: 40-60
Kategori Nice I yang Berbeda
Umpan Tetes Diizinkan
Saya dapat mempublikasikan secara instan
secepat mungkin

Layanan saya:
1. Saya akan mengerjakan pesanan Anda maksimal 1X24 jam, jika pada saat itu saya sedang online. Saya akan melakukannya maksimal 1 jam dan prosesnya selesai.
2. Jika ada diantara kalian yang orderannya tidak terselesaikan maksimal 1x24 jam, kalian tidak perlu membayarku, alias gratis.
3. Kalau weekend biasanya saya online, kalau weekend kalau saya tidak online berarti saya kerja hari senin.
4. Untuk pembayaran, maksimal dibayarkan satu hari setelah link live dipublikasikan.
5. Pembayaran melalui rekening paypal
Jika Anda tertarik, silakan balas
Terima kasih
Salam,
AKDWEBS