Teknologi 4.0 Adalah Komponen Penting dalam Revolusi Industri

Teknologi 4.0 Adalah Komponen Penting dalam Revolusi Industri

Teknologi 4.0 adalah komponen penting yang harus ada dalam revolusi industri. Belakangan ini, kata industri 4.0 memang sering digaungkan-gaungkan oleh banyak orang. Akan tetapi, hingga saat ini sebenarnya masih banyak masyarakat yang masih belum mengerti apa itu industri 4.0 dan apa kaitannya dengan teknologi 4.0.

Istilah Industry 4.0 pertama kali muncul pada April 2011 lalu. Awalnya, istilah ini digunakan oleh pemerintah Jerman untuk memajukan bidang industri ke tingkat selanjutnya dengan bantuan teknologi. Dikutip dari laman Forbes, revolusi industri 4.0 ditandai dengan keberadaan sistem kecerdasan dalam industri yang digerakkan oleh data melalui teknologi machine learning dan AI (Artificial Intelegent).

Pemerintah Indonesia sendiri hingga kini masih terus menggalakkan program revolusi industri 4.0. Tujuannya, agar bisa mendorong ekonomi Indonesia masuk ke dalam 10 besar dunia di tahun 2030. Sebab, program ini diharapkan bisa meningkatkan produksi dan ekspor

Apa itu Revolusi Industri 4.0?

Revolusi industri merupakan sebuah perubahan besar terhadap cara manusia dalam mengolah sumber daya dan memproduksi barang. Revolusi industri generasi satu pertama kali terjadi pada akhir abad ke-18. Di mana mulai adanya pengenalan fasilitas produksi mekanis menggunakan tenaga air dan uap.

Seiring berjalannya waktu, revolusi industri pun terus berkembang. Saat inilah revolusi industri ke-4 atau 4.0 tengah berlangsung. Hal ini ditandai dengan adanya sistem cyber-physical pada hampir setiap aktivitas manusia di mana konektivitas antara manusia, mesin, dan data waktu nyata ada di mana-mana.

Revolusi Industri 4.0 pertama kali dikenalkan oleh Prof Klaus Schwab dan Ketua Eksekutif World Economic Forum (WEF). Revolusi 4.0 ini disebut memiliki skala, ruang lingkup, dan kompleksitas yang lebih luas dibanding sebelumnya.

Revolusi Industri ke-1

Terjadi pada masa akhir abad ke-18. Di era ini mulai adanya pengenalan fasilitas produksi mekanis menggunakan tenaga air dan uap.

Revolusi Industri ke-2

Revolusi industri generasi ke-2 terjadi pada awal abad ke-20. Masyarakat mulai mengenal produksi massal berdasarkan pembagian kerja.

Revolusi Industri ke-3

Masa yang terjadi pada awal tahun 1970 yakni penggunaan elektronik dan TI untuk otomatisasi produksi.

Revolusi Industri ke-4

Saat inilah revolusi industri ke-4 atau 4.0 tengah berlangsung. Semua perubahan menggunakan sistem teknologi untuk lebih memudahkan berbagai kegiatan manusia.
4 dari 7 halaman
Revolusi Industri 4.0 Tak Lepas Dari Campur Tangan Teknologi

Revolusi industri 4.0 tentu tak bisa lepas dari campur tangan sebuah sistem atau teknologi. Secara singkat, industri 4.0 membuat pelaku industri membiarkan komputer saling terhubung dan berkomunikasi satu sama lain untuk akhirnya membuat keputusan tanpa keterlibatan manusia.

Kombinasi dari sistem fisik-cyber, Internet of Things (IoT), dan Internet of Systems membuat Industry 4.0 menjadi mungkin yang bisa membuat pabrik pintar menjadi kenyataan.

Hal tersebut tentu akan menambah nilai efisiensi pada suatu lingkungan kerja di mana manajemen waktu selalu dianggap sebagai sesuatu yang vital oleh para pemain industri. Selain itu, manajemen waktu yang baik secara eksponensial akan berdampak pada kualitas tenaga kerja dan biaya produksi.Manfaat Teknologi Industri 4.0

Di era serba modern ini, revolusi teknologi industri 4.0 tentu banyak menguntungkan masyarakat. Salah satu contoh konkrit yang dapat diambil dari pemanfaatan teknologi pada bidang industri adalah, proses pembukuan dan produksi yang kini sudah dapat dengan mudah diakses oleh siapa saja dan kapan saja.

Selain itu, terlepas dari peran teknologi dalam bidang industri, manfaat revolusi 4.0 juga bisa dirasakan oleh seluruh lapisan masyarakat. Sebagai contoh, saat ini pengambilan dan pertukaran informasi dapat dengan mudah dilakukan kapan saja dan di mana saja melalui jaringan internet.

Teknologi di Revolusi Industri 4.0

Bisa dikatakan, bahwa revolusi Industri 4.0 merupakan perubahan sektor industri di dunia yang dipengaruhi oleh maraknya perkembangan teknologi serta internet. Setidaknya, ada sekitar delapan teknologi yang akan menjadi pilar utama dalam mengembangkan revolusi industri 4.0 ini. Berikut ulasannya dilansir dari laman fti.bunghatta:

1. Internet of Things (IoT)

Internet of things (IoT) adalah suatu konsep atau program dimana sebuah objek memiliki kemampuan untuk mentransmisikan atau mengirimkan data melalui jaringan tanpa menggunakan bantuan perangkat komputer dan manusia.

Kemampuan dari IoT sendiri tidak perlu diragukan lagi. Banyak sekali teknologi yang telah menerapkan sistem ini. Sebagai contoh sensor cahaya, sensor suara dari teknologi Google terbaru (Google AI), dan Amazon Alexa.

2. Artifical Intelegence (AI)

Sistem Artifical Intelegence (AI) merupakan sebuah teknologi komputer yang memiliki kecerdasan buatan layaknya manusia. Fungsi utama dari AI adalah kemampuannya untuk mempelajari data yang diterima secara berkesinambungan. Semakin banyak data yang diterima dan dianalisis, semakin baik pula AI dalam membuat prediksi.

3. Big Data

Konsep big data mungkin belum banyak dipahami oleh masyarakat, tapi manfaat big data telah banyak dirasakan terutama bagi pengguna internet yang setiap saat mengakses informasi secara online.

Big data adalah kumpulan data yang sangat besar, kompleks dan terus bertambah setiap waktu. Data ini dihasilkan dari aktivitas internet yang rutin dilakukan.

Big Data sudah banyak digunakan dalam banyak bisnis. Sebab, konsep ini dapat membantu menentukan arah bisnis.

4. Argument Reality

Argumented Reality (AR), adalah teknologi yang menggabungkan benda maya dua dimensi ataupun tiga dimensi ke dalam sebuah lingkungan nyata tiga dimensi. Dan kemudian, memproyeksikan benda-benda maya tersebut ke dalam waktu nyata.

5. Cyber Security

Cyber security adalah upaya untuk melindungi informasi dari adanya cyber attack. Hal ini bisa berupa fitur SSL Certificate, Bit Ninja, dan Farewell pada hosting guna melindungi data pengguna.

6. Addictive Manufacturing

Additive manufacturing merupakan terobosan baru di industri manufaktur yang sering kita kenal menggunakan printer 3D. Dalam era digital saat ini, gambar desain digital yang telah dibuat dapat diwujudkan menjadi benda nyata dengan ukuran dan bentuk yang sama seperti desain.

7. System Integeration

Sistem integrasi atau integrated system merupakan rangkaian yang menghubungkan beberapa sistem bagi secara fisik maupun fungsional. Sistem ini akan menggabungkan berbagai sub sistem yang akan menjamin semuanya berguna sesuai fungsi.

8. Cloud Computing

Komputasi awan (cloud computing) adalah teknologi yang menjadikan internet sebagai pusat pengelolaan data dan aplikasi, di mana pengguna komputer diberikan hak akses (login) mengakses server virtual untuk bisa konfigurasi server melalui internet.