Temui desainer di balik emoji netral gender

Emoji cenderung mengkodifikasi gender dengan tanda tradisional maskulinitas (jenggot, kumis, rambut pendek) dan feminitas (kuku dicat, rambut panjang, rok). Hunt menganggap ini membatasi, bahkan mengganggu: Mengapa seorang perawat adalah seorang wanita dan seorang petugas polisi adalah seorang pria? Mengapa aktivitas “sembrono” seperti mengecat kuku atau menari digambarkan sebagai feminin, sedangkan aktivitas “serius” seperti konstruksi selalu digambarkan sebagai maskulin? Mengapa gambar-gambar ini begitu kukuh gender?

Hunt memutuskan untuk melakukan sesuatu tentang ini. Mereka sudah menjadi bagian dari Emoji Subkomite, sekelompok desainer dan pakar industri dalam Konsorsium Unicode nirlaba, yang bekerja dengan perusahaan perangkat keras dan perangkat lunak untuk membuat emoji dapat dibaca dan universal di semua perangkat. Jadi pada tahun 2016, Hunt mengajukan proposal untuk mendorong emoji inklusif gender, yang mereka definisikan sebagai “penampilan manusiawi yang menggunakan isyarat visual yang umum untuk semua jenis kelamin dengan mengecualikan stereotip yang secara eksplisit maskulin atau feminin.”

Itu revolusioner. Bagi banyak orang, emoji adalah tambahan yang imut dan sederhana pada teks, tidak humanistik dan tentu saja tidak politis. Hunt mengakui hal itu, secara diplomatis mengatakan ada sedikit skeptisisme dari mereka yang menjalankan komite. Beberapa desainer menunjuk ke Google, yang mencoba mengabaikan gender dan ras dengan gumpalan kuningnya di Gchat. Pada tingkat tertentu ini berhasil, tetapi Hunt menemukan akomodasinya agak aneh: Mengapa emoji tidak dapat mengekspresikan lebih banyak nuansa pengalaman manusia tanpa menggunakan abstraksi?

Proposal Hunt mendapatkan audiensi di Jennifer Daniel, yang sekarang memimpin Unicode Emoji Subcommittee dan telah berperan penting dalam mendefinisikan ulang linguistik emoji dengan mengantarkan era yang merayakan inklusivitas dan penggunaan simbol secara kreatif sebagai sarana ekspresi.

Daniel mengatakan kepada saya bahwa ketika dia bergabung dengan subkomite, pada tahun 2018, “tidak satupun dari mereka [the gender-inclusive emoji Hunt had proposed] didukung dengan benar.” Dia mendorong implementasi proposal Hunt, merilis pedoman untuk pembuatan kelas emoji yang netral gender juga.

Bagi Hunt, emoji adalah sarana ekspresi yang ampuh justru karena kata-kata terkadang mengecewakan kita. Mereka ingat bertemu calon suami mereka, seorang Australia, saat tinggal di San Francisco: “Ketika Anda mengenal seseorang, Anda membangun cerita bersama dan mengembangkan bahasa kecil Anda sendiri.” Bahasa untuk Hunt dan pasangan mereka termasuk emoji hati dengan taburan, yang menjadi “logo” untuk hubungan pemula. “Emoji itu sangat berarti bagiku,” kata mereka. “Masih.”

Open chat
1
ADMIN AKDWEBS
Halo,
Saya Layanan Posting Tamu
Saya Memiliki 600 Situs
Status : Terindeks Semua
DA bagus: 40-60
Kategori Nice I yang Berbeda
Umpan Tetes Diizinkan
Saya dapat mempublikasikan secara instan
secepat mungkin

Layanan saya:
1. Saya akan mengerjakan pesanan Anda maksimal 1X24 jam, jika pada saat itu saya sedang online. Saya akan melakukannya maksimal 1 jam dan prosesnya selesai.
2. Jika ada diantara kalian yang orderannya tidak terselesaikan maksimal 1x24 jam, kalian tidak perlu membayarku, alias gratis.
3. Kalau weekend biasanya saya online, kalau weekend kalau saya tidak online berarti saya kerja hari senin.
4. Untuk pembayaran, maksimal dibayarkan satu hari setelah link live dipublikasikan.
5. Pembayaran melalui rekening paypal
Jika Anda tertarik, silakan balas
Terima kasih
Salam,
AKDWEBS